Sun, 26 May 2024

Mengenal Model Pembelajaran Flipped Classroom

Share

Pendidikan terus mengalami evolusi dengan cepat, dan salah satu inovasi menonjol yang merombak paradigma pembelajaran adalah model Flipped Classroom atau kelas terbalik. Model ini tidak hanya menggeser peran guru dan siswa, tetapi juga meresapi teknologi dalam setiap aspeknya. Dalam tulisan ini, kita akan memahami esensi Flipped Classroom, kelebihan dan tantangannya, serta bagaimana penerapannya dapat menciptakan pengalaman belajar yang lebih dinamis dan responsif.

Pendahuluan: Memahami Konsep Flipped Classroom

a little girl sitting at a table with a laptop

Flipped Classroom, atau yang sering disebut juga sebagai Inverted Classroom, merupakan pendekatan pembelajaran di mana siswa mengakses materi pelajaran di rumah melalui sumber daya digital, seperti video pembelajaran atau bahan bacaan online, dan kegiatan klasikal dilakukan di kelas. Model ini menciptakan pergeseran dalam urutan tradisional pembelajaran, dengan tujuan meningkatkan interaksi langsung antara guru dan siswa.

Dilansir dari wikipedia.com, Konsep Flipped Classroom pertama kali diusulkan oleh dua guru kimia, Jonathan Bergmann dan Aaron Sams, di Woodland Park High School, Colorado, pada tahun 2007. Bergmann dan Sams merasa perlu memberikan siswa akses terlebih dahulu ke materi pelajaran melalui video di rumah sehingga waktu di kelas dapat digunakan untuk diskusi dan pemahaman yang lebih mendalam.

Konsep Dasar Flipped Classroom:

  1. Prinsip Pembalikan Peran: Dalam kelas terbalik, peran guru dan siswa dibalik. Guru menjadi fasilitator yang membimbing pemahaman dan penerapan konsep, sedangkan siswa bertanggung jawab atas pemahaman dasar materi di rumah.
  2. Materi Pra-Kelas: Materi pelajaran diberikan kepada siswa sebelum pertemuan kelas. Ini dapat berupa video pembelajaran, bahan bacaan, atau sumber daya digital lainnya.
  3. Penerapan Konsep di Kelas: Waktu kelas digunakan untuk mendiskusikan, mendebat, atau menerapkan konsep dalam bentuk aktivitas yang mendalam. Interaksi guru-siswa dan siswa-siswa menjadi fokus utama.
  4. Pemahaman yang Lebih Mendalam: Dengan meresapi materi di rumah, siswa memiliki lebih banyak waktu untuk refleksi dan pemahaman yang mendalam. Kegiatan kelas menjadi ajang penerapan, bukan hanya pemahaman konsep.

Kelebihan Flipped Classroom:

  1. Pengoptimalan Waktu Belajar: Siswa dapat belajar pada waktu yang paling sesuai dengan ritme dan gaya belajar masing-masing di rumah.
  2. Interaksi Aktif di Kelas: Waktu kelas lebih difokuskan pada diskusi, kolaborasi, dan kegiatan interaktif, meningkatkan keterlibatan siswa.
  3. Pemahaman yang Mendalam: Siswa memiliki lebih banyak waktu untuk meresapi materi dan dapat mengatasi hambatan belajar sebelum bertemu dengan guru.
  4. Dukungan Diferensiasi: Guru dapat memberikan dukungan lebih intensif kepada siswa yang membutuhkannya, sementara siswa yang lebih cepat bisa memajukan diri tanpa menunggu.
  5. Pemanfaatan Teknologi: Flipped Classroom memanfaatkan teknologi untuk menyampaikan materi pelajaran, membuka peluang untuk penggunaan sumber daya multimedia dan pembelajaran daring.

Implementasi Flipped Classroom:

  1. Pemilihan Sumber Daya Digital: Guru perlu memilih sumber daya digital yang sesuai dengan materi pelajaran dan mudah diakses oleh siswa.
  2. Desain Materi Pra-Kelas: Materi pra-kelas harus dirancang agar dapat memotivasi siswa dan merangsang minat mereka untuk belajar lebih lanjut.
  3. Dukungan Teknologi: Pastikan bahwa seluruh infrastruktur teknologi yang dibutuhkan, seperti platform pembelajaran daring, berfungsi dengan baik.
  4. Mendukung Kemandirian Siswa: Guru dapat memberikan panduan dan dukungan untuk membantu siswa mengembangkan kemandirian mereka dalam pembelajaran.

Baca juga : Mengenal Metode Pembelajaran Berbasis Proyek dan Tantangannya

Contoh Model Pembelajaran Flipped Classroom di berbagai tingkatan pendidikan:

three men laughing while looking in the laptop inside room

Implementasi Model Pembelajaran Flipped Classroom dapat diterapkan di berbagai tingkatan pendidikan, mulai dari pendidikan dasar hingga perguruan tinggi. Berikut adalah beberapa contoh implementasi Flipped Classroom di berbagai tingkatan pendidikan:

  1. Pendidikan Dasar:
    • Guru matematika membuat video singkat tentang konsep dasar operasi bilangan, dan siswa menontonnya sebelum masuk ke kelas.
    • Materi pelajaran sains, seperti eksperimen sederhana atau penjelasan tentang siklus hidup tanaman, disajikan dalam bentuk video untuk persiapan di rumah, sementara di kelas siswa melakukan percobaan langsung atau diskusi lebih lanjut.
  2. Pendidikan Menengah:
    • Guru bahasa Inggris memberikan tugas membaca atau menonton film di rumah, dan waktu kelas digunakan untuk diskusi mendalam, analisis karakter, atau penulisan esai.
    • Mata pelajaran sejarah menggunakan video dokumenter atau narasi untuk memberikan konteks tentang suatu peristiwa sejarah, dan di kelas, siswa mendiskusikan dampaknya atau melakukan presentasi kelompok.
  3. Pendidikan Kejuruan:
    • Dalam mata pelajaran desain grafis, guru memberikan tutorial pembuatan desain dengan perangkat lunak tertentu sebagai persiapan di rumah, dan waktu di kelas digunakan untuk proyek praktis dan pembahasan desain.
    • Mata pelajaran kejuruan di bidang teknologi informasi menggunakan video tutorial untuk pemrograman atau pengembangan perangkat lunak, sementara di kelas siswa berkolaborasi dalam menyelesaikan proyek.
  4. Pendidikan Tinggi:
    • Dosen di perguruan tinggi memberikan kuliah online atau video rekaman kuliah sebelum pertemuan kelas, dan waktu di kelas digunakan untuk diskusi mendalam, studi kasus, atau demonstrasi praktis.
    • Mata kuliah sains seperti biologi atau kimia menggunakan video eksperimen laboratorium sebagai materi prasyarat, dan waktu di laboratorium digunakan untuk melakukan eksperimen secara langsung atau analisis data.
  5. Pendidikan Profesional:
    • Dalam pelatihan profesional, misalnya di bidang kesehatan, materi teori seperti prosedur medis atau etika dapat disajikan melalui video untuk diperoleh pemahaman sebelum praktek di lokasi kerja.
    • Program pelatihan bisnis menggunakan video pembelajaran untuk konsep manajemen atau strategi pemasaran, dan waktu di kelas atau dalam workshop digunakan untuk diskusi kasus bisnis atau simulasi.
  6. Pendidikan Daring:
    • Dalam konteks pendidikan daring, guru dapat menyediakan sumber daya belajar dalam bentuk video atau modul pembelajaran, dan waktu kelas virtual digunakan untuk diskusi kelompok, tanya jawab, atau proyek kolaboratif.
    • Kursus online di perguruan tinggi menggunakan model Flipped Classroom dengan menyediakan materi pembelajaran di platform daring dan mengatur sesi daring secara langsung untuk interaksi langsung antara instruktur dan mahasiswa.

Penting untuk dicatat bahwa implementasi Flipped Classroom dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan konteks kelas tertentu. Model ini memberikan fleksibilitas kepada pendidik untuk merancang pengalaman pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik siswa dan tujuan pembelajaran di berbagai tingkatan pendidikan.

Tantangan Flipped Classroom:

  1. Keterbatasan Akses Teknologi: Siswa yang tidak memiliki akses koneksi internet atau perangkat mungkin mengalami kesulitan dalam mengakses materi pra-kelas.
  2. Tingkat Kemandirian Siswa: Siswa perlu memiliki tingkat kemandirian yang cukup untuk belajar secara mandiri di rumah, yang mungkin menjadi tantangan bagi beberapa siswa.
  3. Persiapan Materi yang teliti: Persiapan materi pra-kelas memerlukan perencanaan yang cermat dari guru untuk memastikan pemahaman siswa.
  4. Butuh Adaptasi Guru dan Siswa: Implementasi Flipped Classroom memerlukan adaptasi dari guru dalam desain pembelajaran dan dari siswa dalam menghadapi perubahan dinamika kelas.

Kesimpulan

Flipped Classroom memberikan contoh nyata bagaimana teknologi dapat membentuk kembali cara kita mendekati pembelajaran. Dengan memberikan siswa lebih banyak kendali atas waktu dan cara mereka belajar, model ini merespons kebutuhan individual dengan lebih baik. Meskipun tantangan mungkin timbul, manfaat dari keaktifan siswa, pemahaman yang mendalam, dan pemanfaatan teknologi membuktikan bahwa Flipped Classroom dapat menjadi model pembelajaran yang transformatif dan adaptif.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Mungkin anda suka

Artikel Lainnya