Mon, 27 May 2024

Mengenal Tes DISC untuk Mengetahui Kepribadian Diri Anda

Share

Sejarah Singkat Psikologi Kepribadian dan Tes DISC

Psikologi kepribadian telah menjadi cabang ilmu yang menarik perhatian manusia sejak zaman kuno. Sejak Aristoteles hingga Freud, banyak tokoh telah mencoba memahami kompleksitas manusia. Namun, pada abad ke-20, muncul sebuah alat di dunia psikologi yang membuat pemahaman kepribadian lebih mudah dimengerti dan diukur, yaitu tes DISC.

1. Sejarah Singkat Psikologi Kepribadian

Sebelum kita menyelam lebih dalam ke dunia tes DISC, mari kita lihat sejarah singkat psikologi kepribadian. Pada awalnya, psikologi kepribadian lebih bersifat filosofis, mencoba memahami esensi manusia melalui sudut pandang teologis dan etis. Kemudian, dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan metodologi penelitian, psikologi kepribadian menjadi lebih ilmiah.

Pada pertengahan abad ke-20, psikologi kepribadian mengalami perubahan signifikan dengan munculnya teori-teori seperti teori kepribadian Big Five oleh Gordon Allport dan Raymond Cattell. Namun, tetap ada kebutuhan untuk alat yang dapat dengan cepat dan mudah memberikan gambaran tentang perilaku manusia.

2. Mengenal Tes DISC

Salah satu jawaban atas kebutuhan tersebut adalah tes DISC, yang pertama kali dikembangkan oleh psikolog William Moulton Marston pada tahun 1928. Marston sendiri adalah seorang psikolog, penulis buku self-help, dan penemu poligraf. Ide dasar tes DISC muncul dari ketertarikannya pada emosi manusia dan bagaimana emosi tersebut memengaruhi perilaku.

Tes DISC mengidentifikasi empat faktor utama dalam kepribadian manusia, yang diwakili oleh akronim DISC, yaitu Dominance (dominan), Influence (pengaruh), Steadiness (ketenangan), dan Conscientiousness (kesadaran). Setiap faktor ini mencerminkan gaya komunikasi dan perilaku seseorang.

 

Mengenal Tes DISC
Sumber : https://glints.com/id/lowongan/disc-test-adalah/

3. Dominance (D): Dominan dan Determinis

Faktor pertama, Dominance, mencerminkan kecenderungan seseorang untuk menjadi dominan, tegas, dan determinis. Orang dengan skor tinggi dalam faktor ini mungkin suka mengambil inisiatif, suka mengendalikan situasi, dan memiliki tekad kuat untuk mencapai tujuan mereka.

4. Influence (I): Penuh Energi dan Sosial

Faktor kedua, Influence, menggambarkan individu yang energetik, sosial, dan suka berinteraksi dengan orang lain. Mereka cenderung bersosialisasi dengan mudah, memotivasi orang lain, dan memiliki kemampuan untuk memengaruhi suasana di sekitar mereka.

5. Steadiness (S): Ketenangan dan Konsistensi

Seseorang yang mendominasi faktor Steadiness cenderung tenang, konsisten, dan sabar. Mereka mungkin mencari stabilitas, menghindari konflik, dan memberikan dukungan kepada orang lain.

6. Conscientiousness (C): Teliti dan Bertanggung Jawab

Faktor terakhir, Conscientiousness, mencerminkan seseorang yang teliti, bertanggung jawab, dan terorganisir. Orang dengan skor tinggi dalam faktor ini biasanya sangat pekerja keras, detail-oriented, dan peduli pada kualitas pekerjaan.

7. Penerapan Tes DISC dalam Kehidupan Sehari-hari

Salah satu keunggulan tes DISC adalah kemampuannya untuk memberikan pemahaman cepat tentang gaya komunikasi dan perilaku seseorang. Dengan mengetahui kepribadian seseorang, kita dapat meningkatkan efektivitas komunikasi, memahami cara orang lain berpikir, dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih harmonis.

Contohnya, dalam tim kerja, pemahaman terhadap gaya komunikasi masing-masing anggota tim dapat membantu menghindari konflik yang tidak perlu. Seorang yang memiliki dominansi tinggi mungkin lebih suka mengambil inisiatif, sementara orang dengan pengaruh tinggi mungkin lebih efektif dalam situasi sosial.

8. Kritik terhadap Tes DISC dan Pentingnya Konteks

Meskipun tes DISC dapat memberikan wawasan yang berharga, penting untuk diingat bahwa kepribadian manusia sangat kompleks. Beberapa kritik terhadap tes DISC mencakup kecenderungan untuk mengkategorikan orang dalam kotak tertentu dan kurangnya nuansa dalam menangkap perubahan perilaku seiring waktu.

Selain itu, hasil tes DISC sebaiknya diinterpretasikan dengan mempertimbangkan konteks dan situasi. Seseorang mungkin menunjukkan gaya komunikasi yang berbeda tergantung pada situasi tertentu. Oleh karena itu, tes DISC sebaiknya digunakan sebagai alat bantu, bukan sebagai pandangan mutlak tentang kepribadian seseorang.

9. Kesimpulan

Dengan mengenal kepribadian lewat tes DISC, kita dapat membuka pintu untuk memahami diri sendiri dan orang lain dengan lebih baik. Ini bukanlah suatu cara untuk mengkotak-kotakkan manusia, melainkan alat untuk meningkatkan komunikasi dan kerjasama antarindividu. Sementara tes DISC bukanlah jawaban akhir tentang kepribadian, namun memberikan fondasi yang kuat untuk membangun pemahaman yang lebih dalam tentang dinamika manusia. Dengan tetap terbuka terhadap kompleksitas manusia, kita dapat memperkaya hubungan kita dan memperkuat kolaborasi dalam berbagai aspek kehidupan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Mungkin anda suka

Artikel Lainnya