Mon, 27 May 2024

Melacak kepribadian anda lewat teori Sigmund Freud

Share

Sejarah Singkat Sigmund Freud

Sebelum kita menyusuri bagaimana psikologi Sigmund Freud dapat membawa makna dalam kehidupan sehari-hari, mari kita kenali sedikit sejarah tokoh ini. Freud lahir pada tahun 1856 di Czech Republic dan kemudian pindah ke Vienna. Ia adalah pelopor dalam bidang psikoanalisis, sebuah aliran psikologi yang menekankan peran pikiran bawah sadar dalam membentuk perilaku manusia.

Sigmund Freud, sekitar tahun 1921

Freud mengubah cara kita melihat diri sendiri dengan memperkenalkan konsep-konsep revolusioner seperti id, ego, dan superego, juga teori tentang mimpi, perkembangan seksual, dan mekanisme pertahanan diri. Meskipun terkadang kontroversial, kontribusinya telah memberikan fondasi yang kuat bagi pemahaman kita tentang kepribadian dan perilaku manusia.

1. Dasar Teori Freud: Tiga Bagian Kepribadian

Freud mengemukakan bahwa kepribadian manusia terbagi menjadi tiga bagian utama: id, ego, dan superego. Gampangnya, kita bisa mengibaratkan ini sebagai pertarungan di dalam diri kita sendiri antara keinginan liar, akal sehat, dan norma-norma sosial.

  • Id (Nafsu): Id adalah pusat keinginan dan nafsu paling dasar dalam diri kita. Ini seperti bayi yang selalu ingin langsung memenuhi keinginannya tanpa memikirkan konsekuensinya. Bayangkan ketika kita lapar, id akan berkata, “Sekarang juga! Saya mau makan!”
  • Ego (Akal Sehat): Ego berfungsi sebagai penengah antara id dan dunia luar. Ego bekerja dengan menggunakan akal sehat dan realitas untuk memastikan keinginan dari id dapat dipenuhi tanpa melanggar norma sosial. Misalnya, “Ya, kita bisa makan, tapi mari kita tunggu giliran dan tidak di tempat umum.”
  • Superego (Norma-norma Sosial): Superego adalah bagian yang menyimpan norma-norma dan moralitas yang kita pelajari dari lingkungan kita. Ini seperti suara hati nurani yang mengatakan, “Meskipun kita lapar, kita harus menunggu giliran makan dan tidak boleh mencuri.”

Contoh lainnya, saat kita berada di toko dan melihat barang yang kita inginkan, id akan berkata, “Beli sekarang juga!” Ego kemudian berkata, “Tunggu, kita harus memeriksa dompet kita terlebih dahulu.” Superego mungkin ikut bicara, “Apakah kita benar-benar butuh ini? Apa ini sesuai dengan anggaran kita?”

2. Analisis Mimpi: Jendela ke Pikiran Bawah Sadar

Freud juga mengklaim bahwa mimpi memberikan jendela ke dalam pikiran bawah sadar kita. Dia percaya bahwa melalui analisis mimpi, kita bisa mengungkap konflik-konflik yang terjadi di dalam diri kita.

  • Manifest Content: Ini adalah apa yang kita ingat dari mimpi kita, gambar-gambar atau peristiwa yang muncul secara langsung di pikiran kita. Contohnya, bermimpi tentang terbang atau berada di tempat yang tidak dikenal.
  • Latent Content: Latent content adalah makna tersembunyi di balik manifest content. Freud berpendapat bahwa melalui analisis latent content, kita bisa mengetahui keinginan atau konflik-konflik yang mungkin tersembunyi di dalam diri kita.

Contohnya, Mimpi tentang terbang atau jatuh adalah salah satu tema umum. Dalam manifest content, Anda mungkin merasa bebas terbang atau ketakutan jatuh. Dalam analisis latent content, ini bisa mencerminkan perasaan kebebasan atau ketakutan kehilangan kontrol dalam kehidupan nyata.

Mungkin Anda sedang menghadapi situasi di mana Anda merasa sangat terbebani atau merasa tidak dapat mengontrol keadaan. Mimpi ini dapat memberikan wawasan tentang perasaan ini dan mendorong Anda untuk mencari solusi atau dukungan.

3. Perkembangan Seksual

Freud juga menekankan bahwa pengalaman seksual masa kecil memainkan peran penting dalam membentuk kepribadian kita. Meskipun mungkin terdengar tabu, pengaruh ini dapat terlihat dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari.

Misalnya, seseorang yang memiliki pengalaman seksual masa kecil yang traumatis mungkin mengalami kesulitan dalam membangun hubungan yang sehat atau memiliki kecenderungan untuk menghindari situasi yang memicu kenangan tersebut. Sebaliknya, pengalaman positif dalam hal ini dapat memberikan dasar yang kuat untuk hubungan yang sehat di masa dewasa.

Menurut Freud, perkembangan seksual sangat mempengaruhi pembentukan kepribadian. Ia merinci lima perkembangan seksual yang dialami setiap individu.

  • Oral Stage: Bayi mengalami kepuasan dan konflik melalui aktivitas menghisap. Jika tidak terpenuhi, Freud berpendapat, hal ini bisa menyebabkan kecenderungan keinginan oral di masa dewasa.
  • Anal Stage: Fokus pada kontrol buang air besar dan keinginan untuk mengontrol. Konflik di tahap ini bisa menciptakan sifat keteraturan atau kecenderungan berantakan.
  • Phallic Stage: Tahap di mana anak-anak mulai menyadari perbedaan gender. Konflik di sini bisa menyebabkan perkembangan kompleks Oedipus atau Elektra.
  • Latency Stage: Periode relatif tenang di mana energi seksual ditahan. Anak-anak fokus pada kegiatan non-seksual.
  • Genital Stage: Pubertas menjadi fokus utama, dan individu mulai mencari kepuasan melalui hubungan yang sehat.

4. Pertahanan Diri: Melawan Konflik Internal

Freud menyatakan bahwa kita mengembangkan mekanisme pertahanan diri untuk melindungi diri dari kecemasan dan ketidaknyamanan emosional. Ini adalah cara otomatis yang kita gunakan untuk menghadapi konflik internal. Contoh mekanisme pertahanan diri yang umum adalah:

  • Repression: Menyembunyikan pikiran atau perasaan yang tidak diinginkan dari kesadaran. Misalnya, melupakan pengalaman traumatis.
  • Denial: Menolak kenyataan yang tidak diinginkan. Contohnya, seseorang yang tidak bisa menerima kematian seorang yang dicintai.
  • Projection: Menyalahkan orang lain atas pikiran atau perasaan yang tidak diinginkan. “Bukan saya yang kesal, tapi dia yang membuat saya kesal.”
  • Sublimation: Mengalihkan energi negatif menjadi aktivitas positif. Misalnya, mengubah frustrasi menjadi energi untuk berolahraga.

KIta ambil salah satu contoh, yaitu dari projection alias proyeksi, Bayangkan seseorang yang merasa tidak aman atau cemas dalam hubungannya. Mekanisme pertahanan diri proyeksi mungkin muncul, di mana individu tersebut secara tidak sadar memproyeksikan perasaan tidak aman mereka ke pasangan mereka. Mereka mungkin menyalahkan pasangan sebagai penyebab ketidakamanan mereka tanpa menyadari bahwa sebenarnya ini adalah perasaan mereka sendiri yang diproyeksikan.

Dalam kehidupan sehari-hari, hal ini dapat tercermin dalam konflik-konflik kecil dalam hubungan, seperti pertengkaran yang muncul dari ketidakmengertian atau persepsi yang salah terhadap niat pasangan.

Kesimpulan

Melihat psikologi Sigmund Freud dalam konteks kehidupan sehari-hari memberikan kita alat yang powerful untuk memahami diri sendiri dan orang lain di sekitar kita. Kita dapat meresapi bahwa pertarungan di dalam diri, analisis mimpi, pengaruh perkembangan seksual, dan mekanisme pertahanan diri bukanlah konsep-konsep teoritis yang jauh dari realitas kita.

Mengenali keberadaan id, ego, dan superego dalam tindakan kita, menggali makna di balik mimpi, serta memahami bagaimana pengalaman seksual masa kecil memengaruhi perilaku kita dapat membawa kita ke tingkat pemahaman diri yang lebih dalam. Ini adalah perjalanan introspektif yang tidak hanya menarik, tetapi juga dapat memberikan kunci untuk membuka pintu ke kehidupan yang lebih bermakna dan memuaskan. Dengan menyelami psikologi Freud, kita dapat memahami bahwa di balik setiap tindakan, terdapat kompleksitas yang menceritakan kisah unik dari setiap individu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Mungkin anda suka

Artikel Lainnya